Kisah Ratu Balqis


Ingatlah pintu taubat  itu sentiasa terbuka luas untuk hamba-hamba yang ikhlas memohon keampunan Allah.

Keimanan ratu Balqis ingin kuceritakan
Puteri bijak dan cantik rupawan,
Diuji Allah dengan kekufuran,
Namun akhirnya mengEsakan tuhan

Kisah ratu Balqis ini di zaman Nabi Sulaiman. Tahukah kawan-kawan bagaimana kisah ratu balqis beriman kepada Allah? Marilah baca cerita saya..

Setelah Nabi Sulaiman menbangunkan Baitul Maqdis dan melakukan ibadah haji, pergilah baginda meneruskan perjalanan ke Yaman. Setibanya di San’a ibu kota Yaman, baginda memanggil burung pelatuk yang bernama Hud-Hud untuk diperintahkan mencari sumber air di tempat yang kering dan tandus itu. Ternyata si burung hud-hud itu tidak berada di situ. Nabi Sulaiman amat marah dan mengancam hendak menjatuhkan hukuman yang berat kepada si burung hud-hud sebagaimana firman Allah yang bermaksud:                  

“Demi sesungguhnya! Aku akan menyeksanya Dengan seksa Yang seberat-beratnya,..” Surah an-Naml ayat 21.

Datang hud-hud membawa berita,
Melihat Balqis di negeri Saba’
Istana mewah dihiasi permata,
Malangnya kufur pada yang Esa

Setelah menerima berita burung hud-hud itu, Nabi Sulaiman memerintahkan si burung pelatuk itu mengutuskan warkah kepada ratu Saba’ sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

“Pergilah bawa suratku ini, serta campakkanlah kepada mereka, ” Surah an-Naml ayat 28.

Terkejut Balqis tidak terkira,
Warkah Sulaiman menyapa wajahnya
Diamati amanat Sulaiman padanya,
Mengajak berserah diri tunduk pada yang Esa
Lantas Balqis mengumpulkan pembesarnya,
Membuat pilihan antara dua,
Menghunus pedang atau longgokan harta
Akhirnya harta menjadi taruhan  maruah dan Negara

Adakah nabi Sulaiman terpedaya dengan harta benda Ratu Balqis itu? Jawapannya tidak kawan-kawan. Nabi Sulaiman telah mengarahkan para pembesar negeri Saba’ itu kembali bersama harta taruhan mereka.

Beredar sahaja rombongan itu, lantas Nabi Sulaiman bertanya “Hai pembesar-pembesar, siapakah di antara kamu yang sanggup membawa singgahsananya kepadaku sebelum mereka datang menyerah diri kepadaku?”. Jin Ifrit segera menjawab “Aku akan datang kepadamu dengan membawa singgahsana itu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu”.

Berkata pula seorang yang berilmu, “Aku akan membawa singgahsana itu sebelum matamu berkedip”. Nabi Sulaiman amat bersyukur melihat singgahsana itu berada di hadapannya. Kawan-kawan, ketika Balqis datang, Sulaiman bertanya, “Serupa inikah singgahsanamu?”. “Seakan-akan ini singgahsanaku,” kata Balqis. “Masuklah ke dalam istana,” pelawa Nabi Sulaiman. Tatkala Balqis melihat lantai istana itu, disangkanya kolam air yang sangat besar lalu disingkapkan kainnya ke atas betis. Berkatalah Sulaiman, “Tidak usah engkau menyingkapkan kain mu. Apa yang engkau lihat ialah kaca-kaca putih yang menjadi lantai dan dinding ruangan ini”.

Lantas Balqis berkata sebagaimana di dalam firman Allah dalam surah an-Naml ayat 44 yang bermaksud: Balqis berdoa: “Wahai Tuhanku, Sesungguhnya Aku telah menganiaya diri sendiri dan (Sekarang Aku menegaskan bahawa) Aku berserah diri memeluk Islam bersama-sama Nabi Sulaiman, kepada Allah Tuhan sekalian alam “.

Ratu Balqis dan Sulaiman bersatu akhirnya
Redha Allah dihajat sentiasa
Menjadi pedoman kita bersama
Moga menjadi insan bertaqwa.


Orang yang bijak adalah mereka yang bermuhasabah dirinya sendiri dan beramal untuk kehidupan selepas kematian. (Hadis diriwayatkan oleh Imam Termizi).

Kongsikan halaman ini:

Leave a Comment

Your email address will not be published.